Bus Primajasa Garut/Tasik-Lebak Bulus

Kemarin saya balik lagi ke Bandung dari Jakarta dengan bus favorit idaman mahasiswa. Kenapa favorit? Ya karena murahh 😀 😀 😀

Okeh, sekarang tarif bus ini sebenernya gak bisa dibilang murah lagi sih, tapi tetep jadi yang termurah diantara semua tarif bus yang pada melangit. Kalo ngomongin inflasi, saya merasa sangat tua sekarang. Karena saya pernah merasakan makan dengan porsi yang bikin kenyang hanya dengan Rp5000 saja. Sekarang? Lima ribu cuma dapet nasinya doang 😥

Nah, balik lagi ke bus tadi, ada apa dengan si bus? Ga ada apa-apa sih, cuma mau sekedar share doang pengalaman naik bus ini selama hampir 6 tahun…

Pertama kali saya naik bus Primajasa yang jurusan tujuannya Lebak Bulus (bisa dari Garut maupun Tasikmalaya), jujur rasanya merinding disko. Dengan iming-iming tarif yang sangat miring –tahun 2009 tarifnya masih 26ribu– saya harus menaiki bukit menempuh jejak tanah yang curam, selalu licin kalo hujan, dan lokasinya dekat tempat pembuangan sampah. Gak cuma itu, sesampainya di atas bukit –ini bukit bukan sembarang bukit–, saya harus nyetop bus yang melaju dengan kecepatan tinggi. Itu artinya saya harus siaga penuh, memantau tulisan GARUT-LB.BULUS atau TASIK-LB.BULUS di setiap bus putih yang lewat dari ujung jalan. Loh, kok jalan? Tadi katanya bukit?

Nah ketahuan deh ini bukan bukit, tapi jalan layang tol! 😀 =))

Hadeeeh ga tau dah apa yang ada di pikiran saya yang polos itu. Yang jelas saya ikut sesuai instruksi. Menurut instruksi, selain pandangan harus tajam membaca tulisan tiap bus, saya juga harus siaga memantau mobil atau manusia berseragam dinas. Entah itu seragam polisi atau seragam Jasa Marga (perusahaan yang punya jalan tol). Kenapa? Karenaaaa ini ilegal kawan-kawan.. Yaiyalah mana ada kendaraan boleh berhenti di jalan tol, namanya juga jalan bebas hambatan.. (kecuali darurat dan macet ya..–eittsss macet di jalan tol? Hanya di Indonesia!)

Singkat cerita, saat itu saya sampai di Lebak Bulus dengan selamat. Percobaan pertama berhasil, saya jadi nagih, tiap pulang dan pergi dari rumah abang yang berlokasi di Tangerang Selatan ke Bandung selalu naik bus primajasa ini. Walau tarifnya naik secara berkala seiring naiknya BBM, pertama 26ribu, lalu 30ribu, terus 35ribu, dan yang terupdate 38ribu.. Dari jaman belum ada travel Umbara (travel baru yang beroperasi Bandung-Tangsel) sampai terminal lebak bulus pun udah gak ada lagi.. bus jurusan ini masih tetap jadi favorit saya karena kemurahan dan fasilitasnya.

Apa aja fasilitas bus primajasa Garut/Tasik-Lebak Bulus? Kalo Bus Primajasa jurusan Bandung-Lebak Bulus seat nya 2-2, full AC, ada smoking room, dan ada toiletnya. Kalo bus yang ini minus toilet, plus kursi satu. Yep, fasilitasnya seat 2-3, full AC, dan ada smoking room. Udah gitu aja, gak jauh beda kan fasilitasnya? Tapi kalo soal harga beda jauuuhhhh. Primajasa Bandung-Lb.Bulus yang terbaru 75ribu, sedangkan si garut/tasik setengahnya. Makanya saya bilang, ini masih jadi favorit..

Nah.. terus selama hampir 6 tahun ini ada beberapa kejadian menarik dan memorable seputar pulang-pergi Jkt-Bdg dengan bus ini..

  • Pertama : ketika nunggu bus buat nyetop saya dan Lia pernah kepergok sama Jasa Marga terus disita KTP nya.. Katanya kami harus ngambil sendiri ke kantor Pusatnya di Jl.Pasteur sana, akhirnya saya dapat kembali KTP nya dengan proses panjang investigasi dan tanda tangan surat segala macem..
  • Kedua : Ketika jalan masuk naik ke tol itu udah ditutup beton rapi sama Jasa Marga, saya melakukan observasi jalan masuk alternatif lain, dan ketemu lewat Jl. Adhyaksa Sukapura.
  • Ketiga : Sekian lama berlalu, giliran Jl. Adhyaksa nya yang dibeton, saya balik lagi ke jalan semula, eh ternyata beton yang dulu udah dibobol.. dahsyat bgt emang masyarakat kita, termasuk saya yang secara gak langsung menikmati pembobolan ini LOL..
  • Keempat : Saya pernah naik bus yang di tengah2 perjalanan salah satu bannya bocor, meledak pas lagi kecepatan tinggi. Untungnya ban yang meledak ban belakang ya, yang ada 2. Formasi ban bus dan truk-truk gede kan depan 1-1, belakang 2-2. Jadi ketika meledak satu gak langsung terpeleset dan guling-guling, cuma agak meleng aja dikit, terus langsung berhenti dan ganti ban. Rasanya kayak udah kecelakaan aja, penumpang pada panik luar biasa. Tapi si sopir gak langsung berhenti, dia tetep jalaan aja lumayan jauh sampe Pasar Rebo. Disanalah kami para penumpang ditransfer ke bus lain yang jurusannya sama.
  • Kelima : Saya pernah beberapa kali ngegembel di dalam bus gara-gara gak kebagian tempat duduk, saya harus berdiri sepanjang jalan bdg-jkt, atau ketika udah gak tahan lagi terpaksa saya duduk di lantai bus, udahlah gak mikir lagi apa bersih atau kotor, kaki udah gak tahan lagi..
  • Keenam : Saya pernah nunggu bus di atas tol sampe lebih dari sejam, karena semua bus garut/tasik-lb.bulus yang lewat pada penuh bahkan overload. Waktu itu hari terpanjang dan teribet sepanjang sejarah. Setelah nunggu sejam saya memutuskan untuk turun tol dan nyari travel, travel juga udah pada fully-booked. Akhirnya saya naik tol lagi, ke arah Cileunyi. Saya pikir mungkin kalo saya ke terminalnya langsung saya bisa dapat bus yang kosong, dan yang paling utama bisa dapat kursi. Sampailah saya di Terminal Cileunyi. Saya langsung amazed melihat lautan manusia nungguin bus. Ikutlah saya di dalam gerombolan bus yang ke lebak bulus. Bus pertama datang, orang-orang yang menunggu pada desak-desakan, udah kayak nonton konser, keringetan, panas, beberapa orang pada anarkis, tapi saya tetep sabar, saya nyerah di bus ketiga, saya cari warung dulu, makan minum dulu, pas datang bus ketujuh, saya langsung lari dan masuk ke dalam, dan saya dapet kursi kosong! Akhirnya! Yeay!
  • Ketujuh : Cobaan belum berakhir. Masih di hari yang sama, di hari teribet sepanjang sejarah itu, saya dan seluruh penumpang terjebak di jalan menuju Jakarta selama lebih dari 7 jam! Saat itu emang jackpot bgt gara-gara saya baru dapet busnya maghrib, itu emang waktunya rentan muacet, ditambah lagi lusanya lebaran haji. Udah dah.

Gitu deh kenangan saya seputar bus Primajasa Garut/Tasik-Lebak Bulus. Btw semua yang saya tulis barusan gak untuk ditiru ya! Kalopun mau niru ya siap-siap tanggung resiko kayak yang udah saya alamin. Yah sukur-sukur kalo gak kenapa-napa.. Pokoknya pinter-pinter liat peluang, selama trayek bus ini masih yang termurah, kita tetep hati-hati, gak ada polisi dan Jasa Marga, semua aman mudah-mudahan. Eh Pokoknya Don’t Try This At Home, or Road, or where ever.. 😛

Semalam pulang-pulang saya langsung buka laptop, sebelum ngoding (cailah ngoding!) saya ngetik dulu apa yang tercurah di kepala tentang apa yang udah saya alami selama 6 tahun ini yang berkaitan dengan pengalaman naik ini bus. Kenapa jadi throwback gini ya? Yahh mungkin gara-gara tadi sepanjang jalan di dalam bus dengernya lagu lawas Koes Plus, Novia Kolopaking, Pance Pondaag, dan Dewi Yul. Walaupun saya bukan generasi 70an, mau gak mau lumayan hapal lah lagu-lagunya secara inyak dan ayah kadang suka nyanyi ini lagu-lagu. Emang lah lagu lawas gak ada matinya, selalu jadi andalan para supir bus antar Kota antar Propinsi. Daripada penumpang mati gaya gak tau ngapain, mending ngelamunin kisah-kisah lama sambil dengerin lagu-lagu lawas yg melankolis haha… Ya apa iya?!

Btw nih ketemu lagu-lagu yang kemarin saya denger… Selamat ngelamun! Xixixi (ketawa taiwan)