Lari Pagi

Udah sebulan aku bersama Dilla rutin lari pagi minimal seminggu 2 kali. Biasanya kami lari dari pukul 06.00 sampai 06.30 atau 07.00. Kadang kalo ada senam pagi di kampus bisa sampe jam 08.00 atau bahkan 09.00. Pertama-tama banget dulu sekitar tanggal 10 September 2013 aku dan Dilla lari bareng. Komitmennya bakal lari setiap hari mengitari danau galau, walau badai menghadang, angin menerjang, kita akan tetap lari pagi. Deal.

Tapi ternyata kenyataan tidak selalu seideal perjanjian awal. Ada aja rintangannya sehingga agenda lari pagi gak terealiasasi setiap hari. Dari mulai gak enak ngebangunin (padahal alibi dari *tiba2 sindrom malas menerjang*  -_- ), datangnya tamu bulanan Dilla, datangnya tamu bulananku, sakit gejala tipes kemaren ini, dan lain2 sebagainya. Kalau ditotal mungkin nyampe sepuluh hari kami lari-lari gini, ada yang serius ada yg kagak, nah.. yang aku ingat yang serius2 aja, nih rekapannya.

  • Lari pagi hari pertama : aku lari 1 kali, jalan 1 kali (masih malas, cepat capek dan ngos-ngosan -_- ), Dilla 4 kali lari, 2 kali jalan.
  • Selanjutnya : aku lari 2 kali, jalan 1 kali. Dilla 4 kali lari, 2 kali jalan.
  • Kali berikutnya : aku lari 3 kali, jalan 1 kali. Dilla 4 kali lari, 2 kali jalan.
  • Selanjutnya : aku lari 2 kali, jalan 1 kali (merosot lagi -_- ), Dilla 4 kali lari, 2 kali jalan.
  • Hari ini : aku 5 kali lari, 2 kali jalan, Dilla 5 kali lari, 2 kali jalan.

Wiiiiiihhh luar biasaaaaa Anna Meutia, ternyata bisa menyamai Nurfadillah… selamat selamat T_T *self congratulate*. Aku gak sanggup bayangin, awalnya lari pagi itu terasa berraaaaaattnya na’udzubillah, sekali keliling aja udah hampir collapse, muka pucat, dada narik napas kencang2, selesai keliling sekali langsung tepar. Kalo sekarang? meh, itu mah gampiil… 😀

Entah kenapa ya melihat Dilla yang bisa konstan begitu memacu adrenalinku (halah) untuk bisa seenggaknya menyamai jumlah kelilingnya dia. Pas aku tanya dia kok sanggup konstan begitu, jawabannya malah begini “Pas dulu banget aku lari pagi 4 kali putaran rasanya capek banget, sekarang udah biasa aja na.” Waah jawabannya membuatku menganga, sekali putar aja rasanya mau pingsan, dia malah bilang biasa aja. What the…

Nah, di akhir September kemarin tanggal 23-24 ada donor darah di Plasa MSU, aku udah pernah donor 3 kali, pas niatnya mau donor lagi ditensi sama petugasnya, trus dia bilang, “Maaf mbak, gak usah donor dulu ya, tensinya rendah, cuma 90/60”. hooo mungkin ini juga sebabnya kenapa aku gak sanggup lari kemarin-kemarin itu. *angguk-angguk*

Mengingat-ingat masa lalu pas masih ada Nilam dan Mbak Gita, kami mencanangkan program lari pagi setiap hari demi kesehatan dan kebugaran (dan pemberantasan lemak), tapi sedihnya cuma dua atau tiga kali terealisasi, mungkin karena pengaruh dari jargon yang terlalu berapi-api juga : “Kita anak kost orang kaya, TAK KENAL BULLSHIT!”, di endingnya malah we know bullshit so well wkwkwk.

==================================================================

Pagi ini pas abis lari dan senam pagi di STISI, akhirnya pulang dengan keringat bercucuran, rasanya jadi lebih bugar. Kalo besok jadi 6 kali lari 2 kali jalan sanggup gak ya??

Pokoknya, besok musti lari pagi lagi! Ayok suhu Dilla! ^_^