Bergantung

Never hang your hope on someone, something, some-whatever. Cukup lepaskan semuanya kepada Dia Yang Mahakuasa.

Karena jika kamu tidak melakukannya, kamu akan merasa amat sangat kecewa.

Advertisements

Saya

Self-centered. Self-oriented. Entahlah. Apapun itu.

Sepertinya dua istilah di atas cukup menggambarkan diri ini. Bagaimana tidak? Di saat orang lain sibuk mengurusi hal-hal besar di luar sana, saya sibuk berkecamuk dengan pikiran dan batin tentang hal-hal yang seharusnya tidak perlu terlalu concern untuk dipikirkan.

Kadang timbul rasa penasaran terhadap diri ini. Sepertinya saya harus mencoba hal-hal gila untuk menormalkan si pikiran.

Daya tahan tubuh tinggi

Hari ini saya duduk menghadap laptop dari jam 14.00 WIB sampe sekarang: 23.04 WIB.

WOW is it?

Gak ah, biasa aja. Saya udah sering kok kayak gitu.

Saya paling tahan kalo disuruh duduk di depan laptop berjam-jam kayak gitu. Dengan syarat: harus ada koneksi internet-nya!

Kadang teman-teman saya heran. Mereka nanya sama saya: “Kok bisa na, tahan segitu lamanya?? ngapain aja???”.

Kadang saya juga heran. Satu-satunya jawaban ya cuma ngenet. tok.

Jujur saya katakan, saya amat sangat excited dengan informasi-informasi yang berseliweran di dunia maya. Saya orangnya mudah teralihkan perhatiannya. Misalnya baru buka satu website nih, trus ada link ke website lain dengan judul lebih menarik, langsung deh saya Open link in a new tab, Open link in a new tab, Open link in a new tab. Looping teruuus.

Dalam satu window, tab saya bisa lebih dari 15. Tapi karena saya orang yang cinta akan ke-tidaksesakpadat-an, kondisi seperti itu jarang sekali terjadi. Maksimal sampe 10 lah biasanya. Cekidot for screenshot:

Itu tampilan pas jam 17.24.

Okay, sekarang saya mau membahas masalah baik-tidaknya ngenet lama-lama.

Menurut analisa saya, gak ada salahnya ngenet lama-lama, selama apapun. -yaiyalah siapa juga yang bilang salah-,  Because browsing sure is interesting! Dari ngenet berjam-jam saya bisa merasakan nikmatnya keliling dunia. Ngenet itu biaya keliling dunia termurah sepanjang masa! Saya bisa tau info terbaru yang muncul 1 menit yang lalu. Saya bisa nonton hal-hal lucu, horor, bahkan inspiratif sekalipun, hanya dari duduk di depan laptop ini. Saya bisa mendapatkan banyaaak sekali keuntungaan!!!

Permasalahannya sekarang adalah: saya kuat gak?

Secara batin: woooaahh kuaaattt sekaliii.

Secara fisik: kuaaattt jugaaaa.

*perhatikan, ekspresi kedua respon beda jauh, bertolak belakang malah*

Dari hasil googling saya, organ yang paling terancam ketika kita duduk di depan laptop lama-lama berjam-jam adalah: mata dan tulang belakang.

Kalo mata saya mah gak masalah, alhamdulillah sampai sekarang mata saya masih berfungsi dengan baik, gak ada cacatnya sama sekali. Memang mata saya sampe merah banget, tapi saya bisa mengakalinya dengan pakai kacamata.

Sedangkan tulang belakang, saya punya riwayat penyakit tersendiri nih. Jadi seharusnya saya lebih tidak berdaya duduk lama-lama. Anehnya, ketika saya dihadapkan pada dunia maya, rasa pegal dan sakit yang ada pada si tulang belakang jadi terabaikan. Sampe temen2 saya bilang, wah kamu kuat banget ya. Saya ketawa aja.

Kesimpulan: Bukan kondisi fisik yang membuat kamu bertahan, tapi obsesi dan minat.

Pelajaran kalo ngenet lagi: sebaiknya saya harus banyakan nyari informasi tentang kesehatan tulang belakang.

Buku Pertama

Okay. Sebenarnya ini bukan buku pertamaku -yaiyalah-.

Ralat: ini buku pertama yang aq niat banget beli. cekidot for sampul:

Buku karangan Dr. Bambang Hariyanto ini tebalnya hampir 800 lembar kayaknya. Saya belinya di Palasari, tanpa rekomendasi loh ::bangga :D:: seharga Rp 92.000. Seharusnya bisa lebih murah dari itu (baca: Rp 80.500 di toko sebelah). Tapi gimana lagi, saya udah terlanjur beli di toko itu. Yasudahlah.

Buku ini bagus banget. Isinya simpel mudah dipahami, bahasanya gaya-anak-muda-banget. Keren lah pokoknya, walaupun saya kena tipu beli harga segitu, tapi saya gak nyesel kok. Target saya untuk abisin baca dan mengaplikasikan isi buku itu akan segera terealisasi. Biarpun sekarang baru halaman 30, dengan semangat membara aku akan menghabiskanmu! Hiaatttt!

Pelajaran jika anda ke Palasari: semua buku disitu diskonnya 30%. Kalo ada toko yang ngasih diskon lebih kecil dari itu, mending cari toko laen aja. Toko buku terpercaya di Palasari adalah BBC (Bandung Book Center).

Saran saya, kalo ke Palasari, harus punya tujuan jelas mau beli buku apa. Untuk sumber referensi, jalan-jalan aja dulu ke gramedia, belinya di palasari :D.

Bokek. Kesempatan emas untuk diet.

Are you sure? *bertanya ke diri sendiri*

Haha. It’s a big nonsense. For sure.

Kadang saya heran dengan diri sendiri. Di saat sangat terdesak, saya bisa melakukan apapun dengan sempurna. Tapi untuk topik kali ini teori tadi amat sangat terlampau tidak bisa diaplikasikan.

Seharusnya, di saat sedang sekarat keuangan seperti sekarang, saya bisa memanfaatkannya menjadi timing yang tepat untuk diet.

Kenyataannya, most part of my soul menginginkan pemenuhan kebutuhan akan napsu energi yang besar.

Kapankah program diet ini akan berjalan?

sampai sekarang, masih menjadi misteri.

Menulis itu seperti BAB

Maaf sebelumnya, gak bermaksud jorok, atau menyinggung hal yang tabu. Saya cuma mau menuangkan apa yang saya pikirkan dan saya rasakan. Saya juga udah memikirkan pilihan kata yang tepat.

Hehehe.

Saya sebenarnya suka menulis. Dari kecil (SD) saya sering bikin diary. Tapi gak ada yang berhasil benar-benar jalan sampe sekarang. Diary saya ada dimana-mana. Saya nulis suka-suka dimana aja, entah di kertas coretan, entah di buku tulis, pernah juga khusus beli diary sendiri. Tapi ujung-ujungnya diary saya itu malah berisi biodata teman-teman cewek sekelas (bukan diary mah itu :D).

Nah, baru semenjak masuk kuliah di IT Telkom inilah, saya jadi tertarik kembali meneruskan hobi dan bakat yang sudah lama terpendam hingga akhirnya membuancah-ruah seperti ini. Gimana gak? dalam semalam bikin 5 postingan booo :D.

Menurut pengamatan saya terhadap diri saya sendiri, hobi menulis ini sepatutnya diperlakukan seperti BAB (buang air besar). Ketika masa itu tiba, segerakanlah, kalo gak saya bakalan lupa.

Kayak dede ini nih,

ayo semangat menuliisss!!!

Kost Orang Kaya

Orang kaya. pertama kali mendengar persatuan dua kata ini ketika masa saya SD dulu. Dulu itu jaman2nya ngejek2 orang, pas saya baru punya hape(untuk pertama kalinya), trus hape saya itu sering jatuh juga, tetangga saya sering ngomong “orang kayaa… hape dibuang-buang..” dengan nada seperti kurva cosinus: agak meninggi di “O”, trus menurun di “yaa” nya. Nah, saya kembali bernostalgia dengan persekutuan dua kata itu semenjak masuk ke kosan ini. Oh ya, saya tinggal di kosan(lebih tepatnya rumah kontrakan) bersama 3 akhwat lainnya: Ina, Mbak Gita, dan Nilam. Ceritanya berawal darimana saya juga udah lupa. Yang jelas, sekarang kata-kata “orang kayaa” itu sudah seringkali berkumandang di kosan kami. Biasanya sering terdengar di awal bulan, ketika orang-orang(baca: nilam n mbak gita) abis belanja bulanan, sampe penuh satu kardus tuh, ckckck… hahaha. Sebenarnya buat lucu-lucuan aja, tapi siapa tau gara-gara diginiin kami jadi terinspirasi(emang cita2 kalee) jadi orang kaya beneran, suatu saat nanti, amiiinnnnn. Kayak gini nih.